Saturday, October 24, 2009

TUMPANGLAH TEKNOLOGI ALLAH

Kalau mengharapkan teknologi manusia, memang kita tidak ke mana! Ada satu cerita berkaitan seekor semut yang hinggap di kopiah seorang haji. Pak Haji ini, kemudian pergi ke Taiwan dari Malaysia pada waktu pagi, manakala malamnya sudah berada di Malaysia semula. Ketika semut itu berkata, bahawa dia telah pergi ke Taiwan kepada rakan-rakannya, mereka tidak percaya. Jaraknya beribu-ribu kilometer dan dirintangi laut yang luas!
Namun ia tidak mustahil jika si semut berada pada kopiah si Pak Haji. Memanglah si semut tidak mampu berbuat demikian sendirian. Namun jika menumpang teknologi manusia, pasti boleh. Dan ia terjadi.

Menumpang Teknologi Allah

Teknologi Allah lebih hebat. Allah menjadikan cahaya dan tidak mustahil untuk menjalankan hambanya di malam hari untuk sampai kelangit ketujuh dan Sidratul-Muntaha sambil memerhati pelbagai peristiwa. Tidak mustahil kerana Allah mampu melaksanakan teknologi sehebat itu. Dialah al-Khaliq. Kalau Rasul sekadar menumpang teknologi manusia, ke Mekah pun tidak sampai pada pagi besoknya.

Kalau mengharapkan manusia mengubat sakit pada hati manusia dengan dengki, hasad dan dendam, memang kita tidak mampu walaupun berjuta-juta disumbangkan kepada Institut Jantung Negara atau institusi lain. Kita mengharapkan teknologi Allah yang menjadikan hati itu sendiri.

Kalau kita mengharapkan manusia memberi motivasi pada diri kita sepanjang masa, ia tidak mampu terjadi kerana si Pencipta memang sudah meletakkan motivasi rendah dan tinggi dalam hidup. Kalau tidak berbalik pada formula-Nya, pasti kita payah memotivasikan diri walaupun pergi ke program setiap hari. Ia berbalik kepada teknologi Allah yang perlu dilihat manualnya di dalam al-Quran dan as-Sunnah.

Teknologi Allah perlu dipelajari
Kalau kita ingin mengecap nikmat komputer, perlulah ambil masa untuk mempelajari teknologi komputer. Memang ada manusia yang lemah semangat untuk mempelajarinya terutama yang sudah tua-tua. Mereka kata ' Susah , biarlah orang muda'.
Namun ada juga yang tua dengan semangat yang kuat mampu belajarnya, walaupun berdikit-dikit. Untuk mengecap teknologi Allah, wajarlah kita mempelajarinya berdikit-dikit. Luangkanlah masa untuk mendalami al-Quran dan as-Sunnah samada sambil membaca atau bersama dengan individu yang berilmu atau mendengar ceramah.
Teknologi amat luas.Ia terpulang kepada diri kita untuk menggunakannya atau tidak.

sumber: internet

2 comments:

{lumut} said...

nice entry.
aku suke,
thanx weh.

SeE-DaH said...

lumut> TQ.. selalu2 la dtg sini.. hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

FiZZyRose

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

you & me

Daisypath Friendship tickers